First love y

first love.

Apasih yang biasa tebersit dipikiran seseorang kalo denger kata first love?. menurut ejaan yang baik dan benar, first love ya cinta pertama. kalo anak gaul jaman sekarang sih umumnya biasa nyebut first love sebagai pacar pertama, tapi menurut gw first love adalah ketika lo melihat lawan jenis dan terdapat perasaan deg-deg ser dalam diri lo even lo akhirnya ga pacaran atau sekedar berteman, perasaan pertama deg-deg ser itulah yang bisa disebut cinta pertama / first love.

ditulisan kali ini gw mau sedikit cerita kisah first love gw, karena disebut perasaan deg-deg ser untuk pertama kalinya melihat lawan jenis yang menarik hati jadi pengalaman ini ya gw alami ketika umur gw belum genap 10 taun atau sekitar kelas 4 SDuntuk urusan pacaran atau gebetan, boro-boro kepikiran bahkan gw belum mengerti akan hal itu. setau gw, jangankan sampai ke tahap pacaran, baru deket sama cewe lain aja udah di-cie cie in padahal maksud hati mau minjem buku catatan. belum lagi kalo kita minta minum ke lawan jenis, maksud hati meminta ‘dan meminum dari sedotan yang sama’ karena ga punya duit untuk membeli malah berakhir dengan ledekan bahwa gw udah melakukan ciuman jarak jauh dengan si lawan jenis. konyol tapi gw percaya.😀

kejadian itu berawal pada saati gw kelas 4 SD, waktu itu masih jaman-jamannya kita ke sekolah naik anter jemput dengan mobil khasnya kalo ngga kijang kotak taun 90an ya mobil elf. saat itu, jujur gw belum aqil baligh (sebutan orang jika sudah mulai men-dewasa), boro-boro aqil baligh, kalo di saluran telepon aja gw lebih sering disebut sebagai ibu-ibu. sedih.

dibalik suara kewanitaan gw, ada hal yang dulu gw bisa banggain yaitu gw terpilih sebagai anggota REGINTA (Regu Inti Andalan). kalo dilihat dari namanya grup itu kayaknya eksklusif banget, semacam hanya orang-orang terpilih yang bisa masuk regu itu dan entah gimana si pembina menyeleksi anggotanya kok ya orang macam gw ini bisa keterima.
sebelum berlanjut, gw pengen cerita/intermezzo sedikit dengan regu Andalan ini, gw akui regu ini terdiri dari orang-orang pilihan, orang yang selalu rangking 10 besar di kelasnya dan bisa dibilang orang yang bersikap baik. gw? bolehlah masuk 10 besar dikala itu, sikap gw?minus!. dengan requirement seperti itu sudah dipastikan orang yang berada di regu Andalan itu ganteng-ganteng dan cantik-cantik (regu ini terdiri dari 20 orang, 10 pria dan 10 wanita).
bagi gw yang cukup lumayan ancur, gw bangga dong dijajarkan dengan orang-orang hebat dan secara otomatis kegantengan dan kepedean gw naik sekitar 2.9%. secara teoritis, kemungkinan cowo yang terdapat di regu itu untuk jomblo adalah 0.9% dan itu gw.

sedikit intermezzo, dari taun 90an, cewe itu udah seneng liat cowo gagah, makanya bagi yang belum gagah, segera gagahi diri. #ini ngomong apa sih gw

oke, kembali ke topik. karena ganteng gw udah bertambah 2.9%, otomatis gw berpikiran “kalo gw naksir cewe, pasti si cewe juga naksir gw dong” (padahal gw termasuk kalangan 0.9% cowo yang jomblo di regu itu). tapi, karena hanya kegantengan gw yang nambah 2.9% tapi kejantanan gw malah menurun 0.9% (ini alasannya kenapa gw doang yg jomblo) alhasil saat temen-temen se-regu gw pada pulang naik angkot (angkutan umum) gw lebih memilih untuk setia naik jemputan dan minta dianter sampe depan rumah (yaiyalah, namanya juga anter jemput).

secara kebetulan di mobil jemputan gw, ada seorang cewe yang manis, kita sebut dia sebagai Bulan.
gw cukup deket sih sama dia, at least walaupun gw ga pernah ngobrol berduaan, dia selalu ketawa ngeliat kelakuan konyol gw (udah bawaan lahir kayaknya kalo otak gw agak somplak). karena hal itu pula, akhirnya gw malah jadi sering duduk deket dia dan sampai pada moment gw dikatain sama junior gw “ih, lo suka ya sama Bulan, duduknya deketan mulu!!tembak aja udah..”, seketika mendengar kata itu, gw langsung kepikiran gw harus nembak si Bulan pake senjata power ranger.

karena gw ga mengerti apa yang dimaksud junior gw, gw malah balik nanya “maksudnya gw nembak si Bulan tuh gw ngapain?”, sepersekian detik setelah gw nanya, posisi gw udah berubah diujung pintu mau dilempar keluar sama junior gw, bersyukur pintu jemputan gw kala itu lagi macet, jadi nyawa gw selamat untuk kesekian kalinya. (ini kok ya senior dibully junior)

karena gw ga ngerti kalo nembak yang dimaksud sama junior gw itu adalah menyatakan perasaan, alhasil gw minta tolong ditolong sama junior gw untuk menyatakan perasaan. caranya? lewat pesan singkat, karena belum jaman handphone atau sms, maka alat yang menjadi perantara adalah junior gw sendiri. percakapan yang cukup panjang. walaupun gw gatau apakah yang gw omongin sesuai dan sampai ke si Bulan, pokoknya Bulan tersenyum manis dan mengiyakan kalo kita PACARAN. YEAAAY!!!! (bangga banget gw kala itu)

pacaran yang gw jalani jelas ga kayak pacaran jaman sekarang yang gandenganlah, rangkul-rangkulan, suap-suapan. simpel, cuma sekedar ngobrol dan becanda aja bahkan lebih sering ngebahas pelajaran di sekolah (ini kelompok belajar apa pacaran sih?)
satu hal yang bisa membuat si Bulan bangga punya temen cowo kayak gw adalah gw bisa membaca waktu hanya dengan melihat letak matahari.
bingung gw juga, darimana gw bisa kemampuan seperti itu, yang jelas saat itu kalo mau tau waktu, gw tinggal liat posisi matahari, sebut jam dikala itu dan si Bulan akan mengangguk tanda setuju dengan yang gw katakan.
setiap si Bulan nanya dengan kemampuan gw yang magic aneh itu, gw hanya jawab dengan “karena gw REGINTA”. that’s all dan dia percaya dan tersenyum dengan senyum khasnya.

umur pacaran gw saat itu cukup lama, ga kalah sama orang pacaran jaman sekarang. ya seumuran dengan……jemputan gw.
jadi saat gw sama dia udah ga naik jemputan dan disaat itu juga gw putus sama dia. alasannya pun gw lupa kenapa bisa putus sama dia. tapi untuk first love dia cukup manis kok. (kemudian galau dipojok kamar)

setelah tragedi pacar-pacaran itu, gw sempet satu sekolahan sama si Bulan hingga SMP dan pisah hingga sekarang ini. kabar terakhir yang gw tau sih dia kerja di Bali. kalo diliat fotonya juga dia masih manis dan sekarang sih terlihat bertambah sexy #eh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s