Sahabat atau Pacar

selamat malam pembaca blog gw..

terinspirasi dari buku 5cm yang gw baca, yang menghancurkan prinsip gw tentang sahabat yang akan selalu menjadi sahabat, ternyata pada buku tersebut Donny Dhirgantoro menceritakan hal lain dimana sahabat bisa menjadi lebih dari sekedar sahabat.

menurut gw, arti sahabat itu ya yang selalu ada disamping lw bagaimanapun kondisi lw, mau lw jelek, bau, norak, bego, ya dia akan selalu ada disamping lw, menemani lw, bahkan ketika lw bau dia akan beliin lw parfum. agak ga yakin sih ada temen gw yg rela beliin gw parfum cuma biar gw wangi, gw minta parfum mereka aja susah setengah idup.

pacar, pacar itu nampak hanya sekedar status deh, status sosial aja. pacar itu sifatnya sementara dan ga abadi. yang ada di dunia ini hanyalah mantan pacar dan ga ada yang namanya mantan sahabat. kalimat yg terinspirasi dari pembicaraan dengan bokap gw.

untuk kasus ini, gw sebenernya bingung dengan status sih. apakah orang yang mengerti kita, mau selalu dekat dengan kita dalam kondisi apapun adalah sahabat atau pacar?

bagi gw, sahabat memang orang yang sangat ngertiin gw banget, gw lagi boker dan blm cebok dia mau nyebokin. disaat motor atau mobil gw kotor, pasti salah satu sahabat gw ada yang mau nyuciin tanpa pamrih. saat gw laper dan ga punya uang pasti ada aja sahabat gw yang beliin makanan. tunggu, ini sahabat apa pembantu ya?.

dia lain sisi, entah gw sangat merasa nyaman dengan kata sahabat. ya karena mereka memang selalu ada buat gw. mungkin untuk teman2 terdekat gw yang baca ini akan berkomen “dii,gw tuh temenan sama lw cuma karena blablabla..”. PAHIT EMANG DUNIA, kyk DUNIA tuh KOPI semua isinya.

terkadang di lain sisi gw ingin melebihkan status sahabat. inget, bukan sahabat cowo ya, inget gw ga homo. -__-
tapi gw selalu berpikir, klo misalnya gw ‘pacaran’ dengan sahabat gw, siapa lagi yang mau gw mintain pendapat dan saran disaat gw emang lagi kesusahan. sedangkan saat ini aja sahabat gw ga ada yg mau beliin gw makan, padahal gw blm makan 3 hari.😐

pemikiran akan ‘gw ga mau dia jauh dari gw’ mungkin yang terus menahan gw untuk tidak mengungkapkan perasaan gw.

tapi ada beberapa quote yang bilang “klo sayang atau suka ungkapin aja”. tapi apa iya semudah membeli kacang ngomong kayak gitu?. haruskah gw beli teh kotak dulu baru gw bisa ngungkapin perasaan gw?. untuk kasus ini, gw masih bingung, terbantahkan prinsip gw, tp masih tidak berani utk mengungkapkan perasaan gw.😐

tulisan tergalau yang agak tersusun nih, galau karena ga jadi ke jakarta dan kebetulan di bandung lagi ujan, jadi aja nge-post nya yang galau2😀

btw, sebelum menyudahi kegalauan ini. sebenernya sih bukan udah ga galau, tapi males nulis panjang – panjang. makasih ya buat teman2 terdekat gw baik wanita atau pria, cowo atau cewe yang mau denger keluh kesah gw, mau kenal gw yang agak amburadul tingkahnya.

gw bingung nyudahinnya, jadi gw cuma akan bilang “SELAMAT MALAM SAHABATKU :)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s